Selamat Malam, Tuan Ares

Selamat Malam, Tuan Ares

By:  Yan an  Updated just now
Language: Bahasa_indonesia
goodnovel4goodnovel
9.4
Not enough ratings
2597Chapters
2.7Mviews
Read
Add to library
Report
Overview
Catalog
Leave your review on App

Bahkan setelah 2 kali kehidupan, Rose masih belum bisa melelehkan hati Jay Ares yang seperti bukit es. Patah hati, Rose memilih untuk hidup berpura-pura dalam pengaruh seorang lelaki idiot, menipu si lelaki dan kabur membawa 2 orang anaknya. Tuan Ares sangat marah karena hal tersebut, orang-orang di sekitar sudah mengira bahwa ini adalah akhir dari kehidupan si Rose. Tiba-tiba keesokan harinya, Tuan Besar Ares terlihat duduk berlutut di tengah jalan dan merayu seorang anak kecil manja, “ Ayo, jangan nakal dan mari pulang bersamaku!”“Aku akan mengikutimu, tapi dengan syarat!”“Katakan apa syarat-syaratnya?”“Kamu tidak boleh membuliku, berbohong padaku, dan terutama tidak boleh memasang muka masam di depanku. Kamu harus selalu menyapaku sebagai orang yang paling cantik, dan kamu harus tersenyum setiap kamu memikirkanku…”“OK, baiklah!”Setiap orang yang menyaksikan hal itu terheran-heran! Apakah ini hanya misteri yang selama ini belum mereka ketahui tentang bagaimana menaklukkan Mr Ares? Mr Ares sendiri tampak kehabisan akal, karena dia tidak dapat menghukum si gadis kecil, Ia hanya bisa memanjakannya sampai si anak puas.

View More
Selamat Malam, Tuan Ares Novels Online Free PDF Download

Latest chapter

Interesting books of the same period

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Comments
No Comments
2597 chapters
Bab 1 
“Mari kita bercerai.”Pria yang berwibawa namun angkuh itu menatap wanita mungil di hadapannya tanpa emosi. “Aku akan membayar tunjangannya,” katanya acuh tak acuh. “Kalau kau membutuhkan uang, pekerjaan, ataupun dokter untuk ibumu, aku akan menyediakannya.”Rose menahan air matanya mati-matian.Ketika tunangan Jay Ares melarikan diri sehari sebelum pernikahan mereka, mereka terpaksa mencari pengantin pengganti sementara untuk memenuhi hasrat paparazzi dan media yang kelaparan.Ia percaya bahwa wanita itu secara sukarela menerima gelar sebagai Nyonya Ares. Tetapi, hanya wanita itu, Rose, yang tahu alasan ia setuju menghabiskan hidupnya mencintai pria itu. Ia tidak pernah tahu betapa wanita itu mencintai dirinya.“Aku tidak menikahimu karena uang,” wanita itu berbisik. Cintanya yang begitu dalam telah menyebabkan rasa rendah diri yang luar biasa.Mata pria yang dalam dan tenang itu menunjukkan sedikit keraguan.Jika ada dua orang asing yang tidak mengenal satu sama lain da
Read more
Bab 2
Jay Ares menerima hadiah yang tidak diharapkan: bayi yang baru lahir.Saat ia melihat bayi yang terbungkus dan berteriak-teriak meminta makanan, lapisan es yang sangat tebal sepertinya menutupi wajah tampan Jay."Ke mana ibu dari anak ini?" ia bertanya sambil menggerutu, matanya berkedip penuh bahaya.Berani-beraninya wanita itu mengambil benihnya dan menghindari tanggung jawab untuk merawat anak itu?"Maafkan saya, Tuan,” kurir menjawab. “Ibu dari anak ini telah meninggal dunia di rumah sakit karena distosia.".Jay merasa tegang dan terdiam. Ia membutuhkan waktu cukup lama untuk memproses berita itu, nyala api di matanya bercampur dengan sedikit keraguan. "Meninggal?"Orang itu mengangguk dengan muram, mengeluarkan ponselnya dan menunjukkan foto mayat Rose kepada Jay."Tuan Ares, ini adalah foto Rose yang kami ambil di hari pemakamannya. Aku bisa mengirimkannya padamu jika kau mau.”Mata Jay melirik ke arah layar telepon dengan cepat. Wanita di foto itu tampak kembung da
Read more
Bab 3
Ketika Rose mulai memanggil taxi. Jay berjalan dengan wanita muda mempesona di sisinya.“Permisi.”Jay berbicara dengan suara berat dan sendunya seolah-olah suaranya bisa meledakkan ovarium seorang wanita.Selain itu, suaranya juga menyiratkan bahwa ia berasal dari keluarga kaya raya.Rose tiba-tiba menyadari bahwa ia dan anaknya telah menghalangi jalan mereka. Mereka berdiri di depan sebuah mobil Rolls Royce dengan logo Emily (Spirit of Esctasy) di atas mesinnya.Rose menggeret kopernya dengan satu tangan dan tangan lainnya dengan anak-anaknya. Setelah melihat Jay, ia agak panik dan pelan-pelan menyingkir.Wanita yang menggairahkan itu berkata dengan suara sinis, “Kau pasti dalam kesulitan sehingga harus membalut dirimu seperti itu. Baiklah, kenakan kacamata hitammu kalau kau mau, tapi kenapa kau memaksa anak-anakmu untuk memakainya juga? Bukankah itu akan membahayakan kesehatan mereka? Kau tidak khawatir mereka akan tersandung atau mengalami sesuatu?”Rose merasa mual. ‘Aku ti
Read more
Bab 4
Setengah jam berlalu.Mobil Rolls Royce itu parkir dekat pintu masuk Pemakaman Gunung Bercabang.Lewat kaca mobil, Josephine membaca tiga kalimat yang terpampang besar, Pemakaman Gunung Bercabang, dan wajahnya yang mulus tiba-tiba berubah pucat.Satu-satunya alasan ia pulang adalah untuk mengunjungi neneknya yang sakit keras. Kecuali nenek.“Apa nenek di sini?” Josephine terengah-engah."Rose yang ada di sini," ujar Jay."Rose? Rose dimakamkan di sini?"Josephine menghela napas lega. Kemudian, ia bertanya dengan penasaran, "Ini bukan festival Qingming, lalu mengapa kita ada di sini?" (Keluarga China mengunjungi makan leluhur mereka selama Festival Qingming untuk membersihkan makam mereka, berdoa untuk mereka dan melakukan ritual persembahan.)Josephine tiba-tiba menjerit kegirangan, "Kau masih memiliki perasaan untuk Rose, aku tahu itu! Maksudku, apa lagi yang bisa menjelaskan kelahiran bayi Jenson?”Jay sudah mengambil langkah panjang menuju tangga yang berundak-undak. Pohon
Read more
Bab 5
Rumah Sakit Asia BesarJay pergi ke ruang pemeriksaan. Ketika ia masuk, seorang laki-laki muda menyapanya dan memberikan laporan."Tuan Ares, data pasien telah dimasukan ke dalam system kita dua puluh menit yang lalu. Kami telah melakukan sesuai dengan perintah Anda dan meletakkan pengintai elektronik untuk mengintai orang yang menyerahkan informasi tersebut. Tapi wanita ini tampak sangat berbeda dari foto yang Anda berikan kepada kami.”Mata Jay terpaku pada monitor. Laki-laki muda itu menggerakkan kursor dan wanita berpakaian ala model punk muncul di layar.Jay mengerutkan keningnya dan memperhatikan wanita berambut gimbal, bibir diolesi lipstik dengan ceruk mata seperti kucing. Ia berusaha untuk menekan ketidaknyamanan yang dirasakannya."Perbesar!" teriak Jay.Wajah Rose diperbesar di layar dan menghasilkan gambar berdefinisi tinggi yang jelas menampakkan wajah Rose.Ia masih terlihat sama…Jay menyipitkan matanya.Bagaimana caranya Rose bisa menghindar dari kejarannya sel
Read more
Bab 6 
“Menggigitmu? Tentu saja aku tidak akan sudi menempelkan anggota tubuhku pada sesuatu yang kotor seperti dirimu!” kata Jay sambil menaikkan alisnya.Jay berdiri dari sofa hitamnya dan mendekati Rose selangkah demi selangkah. Ia memandang Rose dengan arogan dari ketinggian 185cm-nya."Rose… Jadi bagaimana kau akan membayar apa yang telah kau lakukan padaku lima tahun yang?" Jay bertanya dengan sinis.Ingatan akan Rose pada malam itu sungguh sangat jelas. Lima tahun yang lalu, dengan bantuan sedikit alkohol, ia....Ia memberikan obat-obatan pada pria itu dan kemudian…“A…. Aku sudah menebusnya!” Rose mencoba untuk berkilah.Kekesalan muncul di wajah Jay yang terlihat lebih muram."Bagaimana jika aku membayarmu sepuluh kali lipat dan memintamu untuk tidur dengan seorang laki-laki, Nona? " Jay mencengkram dagu Rose. Kemarahannya benar-benar terlihat seperti singa yang haus, siap untuk menerkam kapan saja.Rose bisa melihat kilat cahaya ungu di mata Jay. Jay benar-benar terlihat sep
Read more
Bab 7
Jay mengangkat Rose dan mendorongnya dengan kasar ke bawah meja. Ia melepas dasi birunya dan mengikat tangannya ke kaki meja.Ia kemudian mengambil kain lap dari meja dan memasukkannya ke dalam mulut Rose.Yang bisa dilakukan Rose hanyalah terus menyerang Jay dengan kedua kakinya yang tidak diikat.Sayangnya, perjuangannya sia-sia karena perbedaan besar antara kekuatan mereka.Dengan mangsanya yang tidak bisa bergerak di sarangnya, Jay menyeringai. "Rose, jujurlah ​​padaku," kakinya menendang kejam kaki pendek Rose yang tergeletak.Merasakan kepuasan sesaat, Jay lalu dengan santai mengeluarkan ponselnya dan menelepon anak laki-lakinya.Rose ditinggalkan dengan rambutnya yang berantakan, pakaiannya sobek, dan kakinya yang awalnya seputih salju dipenuhi dengan memar.Ia menatap Jay dengan marah dan mengeluarkan rengekan teredam dari mulutnya yang tersumbat. Tetapi, ia tidak menangis atau semacamnya.Jeritannya yang tak terdengar sebenarnya adalah serangkaian kata-kata kotor yan
Read more
Bab 8
Perawat resepsionis di meja melihat anak kecil itu. Ia memiliki kepala dengan rambut hitam menawan dan mengenakan kaos putih dengan cetakan baju besi di dadanya, sepasang celana olahraga hitam, dan topeng hitam.   Tampilan monokrom dari dandanannya membuatnya terlihat gaya, seperti sesuatu yang keluar dari lukisan artistik. Perawat itu membayangkan bahwa ia terlihat seperti seorang pangeran kecil dari buku komik. ‘Ia benar-benar sangat lucu!’ "Kau sedang mencari siapa, Anak Kecil?" Perawat itu menghampirinya dan menyapanya dengan senyuman hangat, suaranya lembut. "Aku mencari Ayah—ayahku!" kata anak kecil itu spontan.‘Mami bilang aku harus berhati-hati ketika aku berada di luar.‘   ‘Jangan pernah mengatakan yang sebenarnya kepada orang asing, kecuali petugas polisi, tentu saja.’Pria kecil itu menatap perawat itu dengan polos, "Nona, apakah kau tahu di mana ayahku?"Ketika perawat mungil mengamati wajah anak laki-laki itu, dengan mata bulat besar yang terlihat dari balik
Read more
Bab 9
Jay baru sadar bahwa robot itu menggambarkan seorang wanita muda yang cantik.‘Apakah anak ini merindukan ibunya lagi?’ pikir Jay dengan jengkel."Jenson, apakah kau benar-benar ingin menemui Ibumu—" Jay berkata tanpa berpikir.Jenson berdiri dengan murung di tangga, tubuhnya yang mungil tampak sangat kesepian dan keras kepala. Ia berbalik untuk melihat langsung ke arah Jay dan mengangguk dengan serius.Jay mengerutkan bibirnya. Ia menganggap dirinya beruntung karena ia belum melemparkan Rose ke rumah pelacuran. Jika tidak, sifat egois Jenson tidak akan pernah memaafkannya kalau ia tahu bahwa ayahnya telah menindas ibunya.Tapi—Jenson sangat merindukan ibunya sebagai akibat dari pilihan yang salah yang dibuat oleh Jay.Beberapa tahun yang lalu, Jay percaya bahwa Rose sudah mati, tetapi tidak ingin Jenson hidup di dunia dengan penuh dengki. Jadi ia berbohong bahwa ibunya masih mencintainya sampai detik ini.Tentu saja, seperti yang baru-baru ini ia sadari dengan sangat terkejut
Read more
Bab 10
Setelah memberikan analisis yang cukup panjang dan tajam, Grayson memandang Tuan Ares dengan ekspresi bangga dan penuh harap.Tepat saat ia mengira Jay akan memujinya karena kecerdasannya, Jay menatapnya dengan tatapan mematikan."OCD? Autisme?" Jay terdengar tenang, tapi jelas ada amarah yang mendorong nadanya.Dahi Grayson mulai meneteskan butir-butir keringat.Grayson menggigit lidahnya sendiri. Meskipun Tuan Jenson adalah anak yang sedikit bermasalah, ia tetaplah putra kesayangan Tuan Ares. Satu-satunya orang yang diizinkan untuk mengkritik Tuan Jenson hanyalah Tuan Ares.Jika ada yang berani berkata buruk tentang Tuan Jenson, pada dasarnya mereka sedang menggali kuburan mereka sendiri.Benar saja, Jay berkata dengan suara yang berbahaya, “Grayson, sepertinya kau sangat mengenal Jenson. Mengapa aku tidak menyerahkan tanggung jawab menjaga Jenson kepadamu?”Begitu Jay mengatakan itu, wajah Grayson menunduk dan kemudian ia memohon ampun,"Tuan Ares, saya harus mengurus seluru
Read more
DMCA.com Protection Status